Friday, July 30, 2010

Kisah Benar Antara Aku Dan Kucing Jalanan Bernama Burn...


gambar hiasan







Sudah lama saya ingin berkongsi dengan para pembaca semua mengenai kisah ini dan hari ni Alhamdulillah saya berpeluang untuk mengarangnya. Kisah ini berlaku sebelum saya dan isteri menimang cahaya mata setelah setahun lebih berkahwin. Peristiwa ini juga berlaku ketika kami tinggal di rumah lama di sebuah apartment.

Di sekitar pertengahan tahun 2006, seperti biasa saya memandu pulang ke rumah melalui Lebuhraya Besraya Cheras. Lebih kurang pukul 5 atau 6 petang, sebaik sahaja melepasi Plaza Tol Sg Long ( RM0.90 ) saya terlihat ada seekor kucing yang amat besar bermundar-mandir di tengah-tengah jalan raya. Keadaannya amat daif. Kemudian saya ternampak pula kereta-kereta yang melepasi palang tol teragak-agak untuk meneruskan perjalanan kerana takut terlanggar kucing tersebut. Ada juga pemandu yang tidak bertimbangrasa terus memecut keretanya sebaik sahaja melepasi palang tol walaupun dia tahu risikonya yang dia akan melanggar kucing itu.

Saya dah nekad, kucing ni mesti diselamatkan tak kira walau apa pun yang terjadi. Lebih kurang 30 meter dari palang tol ( jarak yang baik untuk kereta memecut ) saya memberhentikan kereta di tengah-tengah kesibukan jalan raya. Banyak kereta yang membunyikan hon sebagai tanda marah tapi saya tak pedulikan tu semua. Sebaik sahaja saya memberhentikan kereta dan menyalakan 'Hazard Light', sepantas kilat saya keluar dari kereta dan menyambar kucing tersebut yang berada betul-betul di hadapan kereta saya ketika itu. Saya juga dimaki oleh seorang pemandu kerana kononnya saya membahayakan laluan keretanya. Sempat juga saya merenung mata pemandu tersebut yang berada cuma sedepa dari badan saya. Pemandu tersebut memandang ke arah kucing yang saya dakap itu sambil menggelengkan kepala. Saya terus memasuk ke dalam kereta semula dan memandu ke arah bahu jalan dengan niat untuk melepaskan kucing itu semula.

Kemudian, baru saya perasan. Kucing tersebut berwarna hitam dan tiada bulu langsung. Dari kepala sampai ke ekornya. Kemudian saya terasa tapak tangan saya menjadi kasar. Rupa-rupanya kucing tersebut dah terkena kurap yang amat kronik. Kesan kasar di tapak tangan saya adalah kopeng-kopeng kurapnya. Allahhuakbar saya cakap. Kasihan sungguh kucing ini. Saiznya pula amatlah besar. Lagi besar dari kucing saya yang bernama Hero. Baru saya teringat kembali ketika mengangkat kucing tersebut, ianya terlalu berat sekali. Berkali-kali saya fikir, adakah patut saya melepaskannya ke tepi jalan semula? Bagaimana kalau dia pergi ke tengah jalan semula? Kalau dia tak pergi ke jalan raya sekalipun, bagaimana pula dengan kurapnya? Yang pasti tiada seorang manusia pun yang akan memegangnya selepas ini. Sudah pasti dia akan mati disebabkan kurap...Aduhai, seksanya hidup dia...Perasaan geli masa itu langsung tidak terfikir. Ketika masih di bahu jalan, saya buka but kereta dan mencuci tangan ala kadar sahaja. Saya sempat menoleh ke arah kaunter tol di belakang. Ternampak kelibat seorang pengawal tua senyum ke arah saya walaupun jaraknya mencecah lebih kurang 100m. Saya masih boleh lihat dengan jelas misai dan gigi pakcik tu tersenyum ke arah saya. Saya tak fikir panjang lalu membawa kucing itu pulang ke rumah.

Semasa di dalam kereta, kucing itu terus tidur di tempat letak kaki sebelah penumpang hadapan. Dia dalam keadaan mengantuk, dahaga, lapar dan sakit pedih akibat kurap. Sempat juga saya 'berbual' dengannya.

"Jangan risau yer...aku dah jaga kau sekarang..jangan takut...kejap lagi aku beli makanan yang sedap2 untuk kau" Kemudian saya singgah ke 7 Eleven untuk membeli makanan kucing jenis basah berharga RM1.20 dan memberinya makan di dalam kereta sejurus selepas itu.

Kesian sungguh kucing tu. Keadaannya daifnya lebih dari yang saya sangka. Saya menelefon isteri dan memberitahunya yang saya ada bawa kucing balik. Seperti yang dijangka, isteri saya membenarkannya. Saya tidak memberitahu isteri saya tentang keadaan sebenar kucing ini.

Sampai sahaja di rumah, isteri saya terkejut dengan keadaan kucing tersebut. Badannya berwarna hitam seperti terbakar, tambahan lagi tiada bulu langsung. 100% hanyalah kerak kurap. Aduhai keluh isteri saya. Selepas itu, saya tinggalkan kucing tersebut di rumah sementara saya pergi kedai membeli minyak gamat ( tak ingat pula berapa botol ) dan satu pek besar makanan kucing.

Dengan kalimah Bismillah dan selawat ke atas junjungan Nabi Muhammad S.A.W, saya lumur badan kucing tu dengan minyak gamat dengan sepenuh hati dan belas saya. Isteri saya memang tidak mahu tengok sebab terlalu sedih keadaannya. Kucing tu besar, tapi dia tidak melawan ketika diubati kerana terlalu letih barangkali. Sambil melumurkan minyak gamat tersebut, kucing itu tertidur. Ini amat memudahkan saya untuk "kerjakan" dia. Keadaannya ketika itu baru sahaja selesai makan dan minum. Keadaan gelojohnya ketika makan rasanya tidak perlu saya ceritakan di sini sebab anda semua mungkin sudah boleh membayangkannya. Isteri saya menamakannya Si Burn, sempena keadaannya ketika dijumpai seperti kucing terbakar. Kena pula nama tu dengan dia. Untuk pengetahuan, saya terpaksa kurung Si Burn ni di bilik belakang. Bilik tersebut memang saya buat stor. Saya terpaksa kuarantin dia sebab takut kurap merebak kepada kucing-kucing saya yang lain.


Pada Subuh esoknya, sebelum ke tempat kerja saya sempat 'menyalin" makanan dan pasir kumbahannya. Si Burn masih tidur lagi. Posisi tidurnya masih sama dengan posisi tidur pada malam sebelumnya. Kasihan, berapa hari agaknya dia tidak tidur kerana kegatalan dan pedih akibat kurapnya itu.

Lepas pulang dari kerja, Si Burn masih tidur tetapi posisinya berlainan. makanan sudah pun habis dan ada terdapat 2 ketulan najis di dalam dulang pasir kumbahannya. Alhamdulillah, dia dah selesa barangkali. Air di dalam bekas minumannya dah hampir kering. Semasa dia tidur, saya amati badannya dengan teliti. Seumur hidup saya, belum pernah saya terjumpa kurap yang sedemikian rupa. Tetapi, saya perasan kerak kurapnya menjadi kecut dan tertanggal. Ini sudah bagus....!!! Lantas saya lumurkan minyak gamat ke seluruh badannya lagi. Kali ni, tapak tangan saya penuh dengan kerak kurap yang tertanggal. Terasa nak muntah pun ada. Tapi, saya tidak mahu buat sekerat jalan. Saya lumurkan sahaja sambil menelan air liur yang tidak berapa boleh nak telan.

Pada Subuh esoknya, Si Burn dah bangun dan kelihatan dia menjilat badannya yang dilumur dengan minyak gamat dengan selamba. Saya dan isteri pun gembira melihat keletahnya. Seperti biasa, saya "menyalin" perlatan keperluannya. Saya masih ingat lagi ketika itu hari Jumaat. Saya dan isteri pula bekerja setengah hari itu( tak ingat pula terpaksa keluar dari tempat kerja atas urusan apa ). Sebaik sahaja sampai di rumah, kami terkejut melihat ada 2 ekor burung hitam terperangkap dan berterbangan di dalam rumah. Saiznya sebesar burung tiong dan rupanya seperti burung gagak tetapi yang pasti ianya bukan burung gagak. Kalau yang seekor terbang ke kanan, yang seekor lagi akan ikut terbang secara bersebelahan. Pendek cerita, mereka memang tak mahu berenggang. Ke mana sahaja mereka akan terbang berdua. Saya tidak pula memikirkan apa-apa. Bagi saya, burung-burung ini mungkin tersalah masuk lubang sarang lalu termasuk ke dalam rumah saya. Selepas setengah jam, saya masih gagal mengeluarkan burung-burung tersebut walaupun semua tingkap telah saya buka dengan seluas-luasnya. Burung-burung tu tetap tidak mahu keluar. Ia bertenggek di bahagian ropol langsir. Ini dah lain dah ni bisik hati hati saya. Akhirnya, saya membuat keputusan untuk tidak ambil pusing. Saya terus ke bilik dan merehatkan diri. Selang beberapa minit apabila saya menjenguk ke ruang tamu semula, burung-burung itu dah tiada. Agak menghairankan kerana burung tu nak keluar pun bersama-sama.

Saya sempat menjenguk Si Burn, bermain-main dengannya sebentar dan membersihkan apa yang patut. Saya amat gembira melihat kepala dan badannya telah mula ditumbuhi bulu. Cuma bahagian bawah perut dan ekornya agak lambat baik. Lantai bilik itu penuh dengan kerak kurap yang tertanggal. Kalau anda nak tahu, rupanya kelihatan seperti tahi minyak. Bau bilik tersebut agak busuk kerana terperap dengan bau najis dan bau minyak gamat., Matanya dah bersinar semula. Bulu-bulunya yang tumbuh kelihatan sangat halus dan bersih. saya selalu berkata kepada Si Burn: " Minta maaf sebab terpaksa kurung kau..bukan apa, takut nanti kau gaduh dengan Hero...nanti Hero plak kena kurap" Saya tak pasti samada dia faham atau tidak tetapi selepas itu dia menggeselkan kepalanya di seluar saya sehingga ada kerak kurapnya tertanggal dan melekat di seluar saya.

Pada malam itu, saya bermimpi saya pergi memancing di sebuah tasik yang sangat cantik. saya telah mendapat 2 ekor ikan emas yang sangat cantik Kedua-duanya sama warna. Perasaan ketika itu gembira amat terkata.

Pada hari Sabtu esoknya, saya pergi ke tempat kerja macam biasa sementara isteri ke rumah ibunya. Kehidupan kami berjalan seperti biasa. Tiada benda-benda pelik yang berlaku. Semasa dalam perjalanan pulang, saya dan isteri tidak habis-habis berbual pasal Burn. Sepanjang 1 jam setengah perjalanan, kami tidak putus-putus bercerita.

Sebaik sahaja sampai di rumah, saya membuka pintu bilik untuk menjenguk Burn. Tidak sabar rasanya mahu melihat badannya ditumbuhi semula. Apabila daun pintu bilik dibuka, saya dapati Burn tiada di dalam bilik. Bilik itu juga kurang berbau. Tingkap dan pintu memang tertutup rapi kecuali di tingkap kecil di bahagian atas daun tingkap ( top hung window ). Tidak mungkin Burn memanjat tingkap tersebut memandangkan keadaan langsir yang masih tersisip rapi. Kalau Si Burn memanjat tingkap, pasti langsir itu akan terhurai dan ada kesan kotoran minyak gamat. Pintu pula memang tidak dibuka. Tiada kesan pergelutan kucing kerana kalau Si Burn keluar dari bilik, Hero mesti bergaduh dengan Burn. Isteri saya bertambah terkejut dengan apa yang berlaku. "Siapa agaknya Si Burn tu bang??" tanya isteri saya. Saya masih keliru dengan keadaan yang berlaku. Puas saya selongkar seisi rumah namun tidak menemui apa-apa pun. Bekas makanan masih ada baki makanan, begitu juga air minuman. Dulang pasirnya ada 1 najis tapi tak berbau. Botol minyak gamat yang kotor luarannya kelihatan bersih seperti sediakala. Bantal yang dikhususkan untuk Si Burn baring masih terletak kemas di tepi penjuru bilik. Bilik itu seolah-olah tidak pernah dikurungi kucing. Kerak kurapnya yang besar di atas lantai menjadi kecil dan ini amat memudahkan saya untuk membersihkannya. Kemudian saya periksa keadaan fizikal Hero. Saya amati betul-betul. Keadaannya normal. Mukanya juga menunjukkan muka selamba. Aihh..macamana pula Si Burn boleh keluar dari bilik ni? Ke mana pula dia pergi ni? Kalau dia mati di rumah, di mana bangkainya?

Pada malam itu, sekali lagi saya bermimpi dapat memancing dua ekor ikan. Kali ini bukan ikan emas, malah lebih besar dari itu. Rupanya seperti ikan patin tetapi bersisik.

Pada pagi Ahad, saya bertanya kepada jiran yang tinggal di aras tingkat bawah ( beliau adalah surirumah sepenuh masa ) dan kepada tukang sapu sampah yang selalu bertugas di situ. Mereka berkata tidak jumpa apa-apa bangkai kucing atau kucing yang berwarna hitam di kawasan itu. Kalau Si Burn mati masa terjun, tukang sapu itu mesti jumpa bangkainya. Saya mula berkata-kata di dalam hati..... "Makhluk apa yang aku bawak balik ni?? Pelik betul...!!!" Selepas kejadian itu, saya dan isteri reda dengan apa yang berlaku. Kami pasrah. Saya tetap harapkan yang Si Burn ni selamat.

Selang seminggu lebih selepas peristiwa itu, pada suatu pagi isteri saya muntah-muntah semasa dalam perjalanan ke tempat kerja. Saya dah syak yang isteri saya mula mengandung. Saya bertanyakan kepada isteri samada mahu pergi kelinik atau ke tempat kerja? Dia kata mahu ke tempat kerja kerana di sana pun ada klinik. Pada waktu tengah hari, isteri saya menelefon dan memberitahu yang memang sah dia mengandung. Saya gembira tidak terkata. Penantian selama hampir 2 tahun kini berakhir. Doktor pula mengesahkan kandungan  sudah berusia 2 minggu ( masa tu tidak perasan lagi umur kandungan sama dengan usia kehilangan Si Burn iaitu 2 minggu )

Ketika mengandung, kesemua yang makanan diminta oleh isteri saya semuanya mesti dua. Kalau nak nasi lemak, mesti dua bungkus walaupun yang memakannya hanya dia seorang. Begitu juga dengan roti canai, air teh ais bungkus dan lain-lain makanan.

Selepas kandungan mencecah 3 bulan, saya dan isteri teringin nak melihat bakal cahaya mata. Kami pergi ke sebuah klinik swasta untuk pengimbasan kandungan ( scan perut ). Doktor yang mengimbas perut isteri saya mula mengerutkan dahi sambil menjeling ke arah saya. Sambil doktor tersebut menggelek-gelekkan ‘nozzle’ pengimbas itu di atas perut isteri saya, dia bertanya :

Doktor : En Hairey ni ada keturunan kembar tak??

Saya : Rasanya tak ada ( sambil mengerutkan dahi dengan penuh kehairanan. Isteri saya senyum sahaja ketika itu )

Doktor : Menurut pengamatan saya, ada dua bayi kat dalam perut ni. Rasanya macam kembar.

Saya : Eh...?? Betul ke?? Boleh saya tengok?? ( justeru itu, saya melihat ke arah monitor...kelihatan ada 2 kepala bayi sebesar bola ping pong di dalam perut. kedua bayi tersebut kelihatan aktif sekali walaupun baru berusia 3 bulan )

Doktor : Saya pasti, ini memang kembar. saya syorkan awak buat pemeriksaan lanjut di hospital.

Saya : Baik..( membalas soalan dengan penuh kekeliruan )

Dipendekkan cerita, kami telah membuat pemeriksaan di sebuah lagi klinik swasta dan di hospital HUKM. Kesemuanya berkata ianya adalah bayi kembar. Alhamdulillah, setelah genap 7 bulan mengandung, isteri saya selamat melahirkan Along & Angah secara normal dan perbezaan masa kelahiran hanya 7 minit. Walaupun Along & Angah lahir tidak cukup bulan, mereka berdua sihat dan tidak memerlukan bantuan oksigen. Doktor mengesahkan paru-paru mereka kuat dan boleh bernafas sendiri.  Menurut doktor pakar, biasanya bayi yang pramatang perlu diberi bantuan pernafasan.

Barulah kami faham apa yang berlaku sebelum ini adalah petanda-petanda ada rezeki dan rahmat yang amat besar dilimpahkan kepada kami. Bagi diri saya secara peribadinya, keadaan hidup saya banyak dilimpahi rezeki selepas membela Hero ( wallahualam )..Tak mungkin ianya berlaku kebetulan..selepas itu, kehidupan saya sebelum kahwin dulunya suram kini sudah berwarna-warni. Saya mendapat lebih dari apa yang saya jangkakan.

Cerita di atas adalah kisah benar yang telah saya ringkaskan. Ada banyak lagi perkara pelik yang berlaku sebelum kehilangan Si Burn.

Persoalannya :

1 ) Benarkah Si Burn itu kucing? Kalau bukan, makhluk apakah ia?
2 ) Sampai ke hari ini, di manakah ia? Adakah dia masih hidup?
3 ) Apa hikmah di sebalik semua ini?
4 ) Bagaimana dia hilang begitu sahaja di dalam bilik yang berkunci dan daun tingkap yang terkatup rapat?

5 ) Kenapa saya diuji sebegini rupa?

Ada banyak lagi persoalan yang tak mampu saya ungkaikan di sini. Kepada Burn, tidak kira siapa kamu, kami sekeluarga tetap menyayangimu.

p/s :

1 ) Kalau terjumpa ada kucing atau manusia yang menghampiri kamu meminta bantuan, bantu dia dengan seikhlas hati dan penuh rasa tanggungjawab. Kita tak tahu samada dia tu kucing, manusia atau malaikat rahmat.

2 ) Kalau ternampak orang menyepak kucing di kedai makan, biarkan sahaja. Tak payah nak bertegang urat. Anggap sahaja yang dia telah menyepak "malaikat rahmat" yang ingin memberinya rezeki.


Updated :

Untuk pengetahuan, entri ini adalah gaya penulisan PH 1 tahun lebih lalu. Kisah ini berlaku sebelum blog Kakimotong ini wujud lagi....PH pun masih belajar menulis ketika ini....Facebook pun baru diperkenalkan ketika kejadian ini berlaku, PH langsung tak terfikir nak ambil foto Si Burn apatah lagi menulis blog dan SHOUT SANA SINI di Facebook macam yang berlaku sekarang...Cara nak menangani masalah kucing jalanan yang dijumpai pun masih samar-samar...PH pun manusia biasa juga....Masa tu PH pun pakai handphone biasa sahaja...Blog-blog dan laman Facebook pencinta haiwan pun masih berada di zaman kelesuan. 

Antara percaya atau tidak mengenai kisah Si Burn ini, terpulanglah kepada penilaian anda sebagai pembaca...Jangan jadikan cerita Si Burn ini sebagai modal untuk menghentam PH di belakang-belakang...Hentikan mencari salah orang lain dan letakkan status pum pang pum pang di Facebook....Jangan dilupa bahawa kita semua bertemu di sini....Kalau tak nak mengaku, sila buang entri PH dan Hero yang diabadikan di dalam blog mereka yang menghentam PH...Takut nanti dicop sebagai gila trafik...Apa tidaknya, bila ditaip cerita Hero di Google, laman blognya yang pertama sekali keluar di internet walhal di belakang-belakang menghentam PH sehingga mengaibkan...Yang menghairankan, ada di antara mereka yang masih LIKE page PH di Facebook...

Dan jangan dilihat seseorang itu di masa silamnya, tetapi lihatlah seseorang itu di masa sekarang...Mereka berubah dan berjaya kerana telah belajar dari kekhilafan yang lalu...Itu lebih baik dari menghasut orang dan menyemai kebencian di dalam internet....Orang yang termakan hasutan dari biawak-biawak ini juga adalah golongan orang yang rugi...Kawan-kawan pencinta haiwan lelaki  yang dah termakan hasutan, PH gelakkan ajer...Ingatkan antibodinya kuat, rupa-rupanya amat lemah sekali...Macamana nak jadi ketua keluarga...? Tak tahu hujung pangkal terus prejudge PH ni yang bukan-bukan...PH tak rugi apa pun....Teruskanlah dengan agenda anda dengan menyemai kebencian, PH terima dengan hati yang terbuka...Dapat juga pahala pasif....Alhamdulillah...

Sesungguhnya, orang yang sebegini tidak akan berjaya di dalam hidupnya sampai bila-bila...Mencintai haiwan konon tapi menyemai kebencian terhadap manusia...Hero yang takde 'tangan' pun kena kutuk dan dihina teruk oleh mereka....Pencinta haiwan spesis apa ni...? hmmmm


PH tak pernah menghalang perjalanan hidup orang lain, jadi jangan sekali-kali ada niat nak menghalang perjalanan hidup PH...

Satu lagi, Errmmm...yang amat menghairankan, orang yang menghentam PH di belakang-belakang tidak mahu pula mendelete cerita PH & Hero di dalam blognya...??? Dan masih juga LIKE page FB Kakimotong...Untuk apa agaknya...? hmmmm

Kalau ada yang terasa tu nak balas semula coretan ini, memang itulah sikap sang biawak yang tidak muhasabah diri...Leher tinggi tapi makan bangkai sialan ( KLIK SINI )...PH juga berhak mempertahankan diri...Bila mereka dah punyai anak nanti, barulah mereka akan tahu langit tu tinggi atau rendah...KUCING atau ANAK yang paling utama...??

Melawat Wajah Kesayangan Hamba Di Kelana Jaya Veterinary Clinic

Melawat Wajah Kesayangan Hamba Di Kelana Jaya Veterinary Clinic

Semalam saya telah mengunjungi semula Kelana Jaya Veterinary Clinic untuk melawat Hero....

Alhamdulillah, kesihatan Hero menunjukkan peningkatan yang positif. Ini semua adalah hasil usaha yang tidak berbelah bagi dari En Hadzwan dan Dr Intan. Luka testisnya telah kering. lagi satu atau dua hari Hero sudah boleh pulang ke rumah...tak sabar rasanya nak tunggu saat tu.


Menurut Dr Intan, Hero tak suka makan wet food. Dia lebih suka makan makanan jenis biskut. Saya jelaskan pada beliau, dulu Hero memang amat sukakan makanan basah. Tapi, semenjak saya meletakkan ubat pil di dalam makanan basah tersebut ketika dia sakit, Hero agak kurang senang. Mungkin disebabkan makanan basah tersebut telah menjadi pahit akibat penyerapan daripada pil-pil tersebut. Dia fobia agaknya...Owhh,,,Hero dah pandai memilih yer....babab nanti...


Video di bawah ini menunjukkan kucing-kucing jalananyang telah dijadikan anak angkat oleh KJVC....bertuahnya mereka...En. Hadzwan sendiri ada memelihara 5 ekor kucing di rumah...mesti cantik kucing-kucing dia kan??


Kucing-kucing ini telah dikasi ( neutered ) dan telah diberi vaksin... lihatlah keletah mereka tu....saya yakin kesihatan kucing-kucing ini adalah di tahap yang terbaik.


Ini pula adalah video terbaru anak-anak kucing saya....




p/s :
1 ) Tak sabarnya nak tunggu Hero pulang...
2 ) Ada orang telah melawat Hero di KJVC. Baiknya hati Cik Yusnita...terima kasih yer...
3 ) Sekalung penghargaan dari Kakimotong Fan Club untuk Kelana Jaya Veterinary Clinic

Tempahan Mudah One Drop Perfumes

Kenapa Memilih One Drop Perfume by Egyptian Potion?

• Diinspirasikan daripada wangian jenama antarabangsa
• Pati minyak wangi tulen bebas alkohol dan tanpa campuran air
• Hanya setitik dan wangian kekal sepanjang hari
• Tidak mengandungi alkohol dan Sesuai digunakan ketika solat
• Haruman setanding dengan minyak wangi berharga ratusan ringgit
• Di inspirasikan daripada 48 wangian jenama antarabangsa and bauan dikenali ramai
• Didatangkan dlm botol ‘Miniature Roll On’ yang cukup mudah untuk dibawa kemana sahaja
• Harga yang berpatutan tanpa belanja ratusan ringgit.
• 8 botol/4 botol x 2.75 ml haruman yang berbeza dalam setiap kotak
• Boleh dijadikan sebagai hadiah dan cenderahati istimewa

Jangan Tunggu Lagi......Dapatkan One Drop Perfumes
Anda Sekarang..


sumber dari : http://www.onedropperfumes.1sthost.org & One Drop Perfumes on Facebook

Thursday, July 29, 2010

Masih Ada Yang Sayang?

Entri ini bukan untuk bermegah-megah diri. Entri ini bertujuan untuk mengingatkan kita tentang nasib warga2 tua yang terpinggir di ibukota metropolitan ini. Saya sungguh terharu dengan ketabahan Pak Ali ini. Terfikir juga patutkah saya menyiarkan entri ini? Para pembaca tafsirkanlah sendiri yer...Di bawah adalah kisah ringkas mengenai beliau.

Pada pagi 29 Julai 2010 di sebuah kawasan sekitar Bangsar, saya terlihat seorang warga emas sedang berjalan berseorangan diri. Kelihatan orang tua itu berjalan dengan penuh bersusah payah dan menggeletar. Kelihatan juga dia memegang topang berkaki empat ( yang biasanya dipakai untuk terapi kes-kes pesakit lumpuh ) tetapi tidak pula menggunakannya. Dari jauh kelihatan dia berjalan tersekat-tersekat. Lalu saya pun memberhentikan kereta dengan bertujuan untuk menghantarnya pulang.

Orang tua itu bersetuju tumpang kereta saya. Berikut adalah dialog saya dengan orang tua tersebut :

Di luar kereta :

Saya : Pakcik ni nak pergi mana? Mari saya hantar.

Orang Tua : Ooohh...Pakcik nak balik rumah ni. Takpelah nak, rumah pakcik dekat jer. Kat trafik light depan tu jer ( agak jauh bagi seorang warga emas, rumahnya 300m dari tempat itu )

Saya : Jauh tu pakcik.. mari saya hantarkan

Pakcik : Tak berkata apa2 lalu membuka pintu dan masuk ke dalam kereta.

Saya : Siapa nama pakcik?

Pakcik : Mohd Ali. Panggil Pak Ali jer.

Saya : Owhh...pakcik ni berjalan kaki ni dari mana?

Pakcik : Pakcik dari hospital, baru lepas check doktor. Kaki pakcik sakit ni ( sambil menunjukkan kaki kirinya yang bengkak )

Saya : Pakcik dari hospital mana? ( dalam hati tertanya-tanya hospital mana yang paling dekat kat Bangsar tu...)

Pakcik : Kat KL...( tak sebut pula hospital mana satu )

Saya : Dari hospital, pakcik naik bas ke teksi untuk datang ke sini?

Pakcik : Pakcik jalan kaki jer....

Ketika itu, aku tersentak kejap...puas aku fikir hospital apa yang dekat kat sini? Takkan dia pergi Hospital Pantai kot? Kalau dia kata dari KL, maknanya ......berapa kilometer pula dia dah berjalan kaki?? Aduhai pakcik, takde ke orang yang nak tolong hantarkan....??


Saya : Pakcik sakit apa?

Pakcik : Pakcik accident lori hari tu...lori yang pakcik bawak tu terbabas...ni kaki bengkak belum susut lagi...(sambil menunjukkan kembali kakinya yang bengkak tu)

Saya : Kat sini pakcik tinggal dengan anak2 ke? Anak pakcik berapa orang?

Pakcik : ( Terdiam dalam beberapa saat....) "Tak...pakcik tinggal dengan sahabat pakcik ( dia tak gelarkan "kawan" )

Pakcik : Dia tu kudung...takde kaki sebelah....

Saya : ( terkedu kejap... )...

Pakcik : Dah lama pakcik tinggal berdua dengan dia tu.

Saya : Siapa nama sahabat pakcik tu?

Pakcik : Mohd Shafik ( kalau tak silap saya ).....

Lepas tu, pakcik ni cepat2 mengalihkan cerita ke topik lain...mungkin takut saya bertanya tentang anak-anaknya....


Setibanya kami di persimpangan lampu isyarat berdekatan sebuah masjid di Bangsar .....


Pakcik : OK nak, rumah pakcik dah sampai...rumah pakcik kat sebelah trafik light ni jer haa...Yang ada tutup dengan kertas putih tu....

Saya menoleh ke seberang jalan...terasa air mata mula nak keluar bila melihat keadaan rumah pak cik tu...dari dalam gambar ni mungkin nampak rumah ni cantik lagi...kalau tengok secara berdepan, rumah banglo ni memang dah usang dan kotor...

Pakcik : Rumah ni Dato' yang bagi pakcik duduk...dah lama pakcik tinggal kat sini dengan sahabat pakcik tu....

Saya diam jer tak berkata apa....Alhamdulillah, ada juga insan mulia yang membantu Pak Ali...kemudian, saya memberhentikan kereta....

Saya : Pakcik, saya turunkan pakcik kat sini jer ye...

Pakcik : Takpe nak...kat sini pun boleh...terima kasih ye nak...Jalan baik-baik....

Saya : Sama-sama pakcik...

Saya pun beredar dari tempat tu. Saya nampak dia berjalan menuju ke lampu isyarat yang berada agak jauh dari tempat yang saya turunkan dia tadi menerusi cermin pandang belakang....rasa tak sedap hati pula melihat dia berjalan terketar-ketar...lalu saya berpatah balik melalui Jalan Telawi dan keluar semula ikut masjid Bangsar dan memerhatikannya dari jauh. Alhamdulillah, Pak Ali dah pun sampai ke seberang jalan menuju ke rumahnya..ketika itu, kelihatan ada seorang pemuda Melayu melintas bersama-sama dengan Pak Ali tetapi seolah-olah tidak nampak kewujudan orang tua tu...aduhai..di mana sifat keprihatinan orang muda sekarang ni...?? Malu ke nak pimpin tangan pakcik tu?? Masa pakcik tu melintas, kelihatan pula seorang penunggang motorsikal melanggar lampu merah tanpa memperdulikan Pak Ali yang sedang melintas. Pemuda yang melintas tadi tu selamatkan diri dia dulu dengan berlari-lari anak ke tepian jalan...Tinggal Pak Ali seorang diri di atas jalan raya....selepas itu, aku pun beredar menuju ke tempat kerja saya semula..

Gambar closed up di atas menunjukkan pintu sliding rumah Pak Ali hanya bertutup dengan kain putih sahaja...ada papan tanda rumah tersebut untuk dijual ( kalau tak silap ). Kelihatan juga Pak Ali telah sampai di perkarangan rumahnya.

Sepanjang perjalanan ke tempat kerja, banyak persoalan yang bermain di fikiran ini :

1 ) Kenapa tak ada orang bantu Pak Ali? Hanya harapkan Dato' tu sahaja memberi rumah banglo usang? Bagaimana sekiranya ada orang yang nak membeli rumah tu? Di mana Pak Ali dan sahabatnya nak tidur?

2 ) Bagaimana Pak Ali meneruskan kehidupan seharian dengan sahabatnya En. Shafik yang kudung kakinya?

3 ) Kenapa Pak Ali mendiamkan diri ketika saya bertanya tentang anak-anaknya?

4 ) Di mana anak-anaknya?

5 ) Pasal pemuda yang melintas jalan tu, kenapa langsung tak nak bantu Pak Ali melintas jalan? Adakah nilai bantu-membantu sesama manusia semakin berkurangan? Di mana silapnya?

6 ) Bagaimana Pak Ali boleh tinggal di rumah banglo usang itu?

7 ) Apakah Pak Ali tugasnya menjaga rumah tersebut sementara menunggu ianya dibeli? Tapi, kenapa dia bawak lori??

8 ) Siapakah Dato' yang berhati mulia yang Pak Ali maksudkan?

Entahlah.......saya doakan semoga segala urusan Pak Ali dipermudahkan dan dikurniakan kesihatan yang baik oleh Allah. Itu jer yang mampu saya lakukan...Semoga masih ada yang sayang pada Pak Ali.

Top